Biografi Imam Malik | Pendiri Mazhab Maliki



Abu Abdullah, Malik bin Anas bin Malik bin Amr al-Asbahi lahir di Madinah pada tahun 93 H (714 M). Rumah leluhurnya itu di Yaman, namun kakeknya menetap di Madinah setelah memeluk Islam.

Sebenarnya terdapat perbedaan pendapat tentang kelahirannya, tetapi pendapat yang paling kuat adalah apa yang disebutkan oleh Imam yahya bin Bakir bahwa beliau mendengar imam malik berkata: “aku dilahirkan pada 93 H".

Biografi Imam Malik RA
Lahir dalam keluarga berada, Imam Malik tidak perlu bekerja untuk mencari nafkah. Dia sangat tertarik untuk mempelajari Islam, dan akhirnya mengabdikan seluruh hidupnya untuk mempelajari Fiqh. Imam Malik menerima pendidikan dalam kota yang paling penting dari pembelajaran Islam, Madinah, dan tinggal di mana keturunan langsung dan pengikut para sahabat Nabi, sallallahu alayhi wasallam, tinggal.

Dikatakan bahwa Imam Malik mencari lebih dari tiga ratus Tabi'een atau mereka yang melihat dan mengikuti para sahabat Nabi, sallallahu alayhi wasallam. Imam Malik memegang hadits Nabi, sallallahu alayhi wasallam, dalam penghormatan sedemikian rupa sehingga dia tidak pernah diriwayatkan, mengajarkan hadits apapun atau memberi fatwa tanpa terlebih dahulu bersuci. Ismael bin abi Uwaiss berkata, "Aku bertanya pamanku Imam Malik - tentang sesuatu. Dia mempersilakan saya duduk, kemudian berwudhu, lalu berkata, 'Laa Hawla wala quwata illa billah. "Dia tidak memberikan fatwa apapun tanpa mengucapkan kata tersebut terlebih dahulu."

Juga, Imam Malik melihat fatwa sebagai, tindakan yang tepat, dan penting sensitif yang dapat memiliki hasil yang jauh ke depan, dan dia sangat berhati-hati memberikan fatwa, jika ia tidak yakin tentang suatu hal, ia tidak akan berani bicara . Al-Haytham berkata, "Saya pernah bersama Imam Malik ketika ditanya lebih dari empat puluh pertanyaan dan aku mendengar dia menjawab," Aku tidak tahu, 'tiga puluh dua dari mereka. "

Namun, ia adalah orang tentang siapa asy-Syafi'ee berkata, "Ketika ulama disebutkan, Malik adalah seperti bintang di antara mereka." Malik mengatakan bahwa ia tidak duduk untuk memberikan fatwa, sebelum tujuh puluh ulama Madinah pertama bersaksi kompetensinya dalam melakukannya.

Imam Malik menjadi Imam di Madinah, dan salah satu Imam yang paling terkenal dari Islam.

Guru dan murid imam malik

Di antara guru Imam Malik adalah Nafi’ bin Abi Nu’aim, Na’imul Majmar, Az Zuhri,Nafi’ al Muqbiri, Amir bin Abdullah bin Az Zubair, Ibnul Munkadir, Abdullah bin Dinar, dan lain-lain.

Di antara murid beliau adalah Ibnul Mubarak, Al Qoththon, Ibnu Mahdi, Ibnu Wahb, Ibnu Qosim, Al Qo’nabi, Abdullah bin Yusuf, Sa’id bin Manshur, Yahya bin Yahya al Andalusi, Yahya bin Bakir, Qutaibah Abu Mush’ab, Al Auza’i, Sufyan Ats Tsaury, Sufyan bin Uyainah, Imam Syafi’i, Abu Hudzafah as Sahmi, Az Aubairi, dan lain-lain.

Muwatta Imam Malik yang sangat Terkenal

Dia adalah penulis al-Muwatta, yang terbentuk dari narasi suara dari Nabi bersama-sama dengan ucapan sahabat-sahabatnya, para pengikut mereka, dan orang-orang setelah mereka. Malik mengatakan, "Aku menunjukkan buku saya menjadi tujuh ulama Madinah, dan setiap satu dari mereka menyetujui untuk saya (kulluhum wata-ani alayh), jadi saya menamakannya 'Yang Disetujui'.

kitab muwatta imam malik
 Imam Bukhari mengatakan bahwa raja dari segala sanad adalah "Malik, dari Nafi, dari Ibnu Umar." Para ulama hadits menyebutnya Rantai Emas, dan ada delapan puluh riwayat dengan mata rantai ini dalam Muwatta. Malik menyusun kitab al-Muwatta membutuhkan waktu empat puluh tahun, dengan permulaan sepuluh ribu riwayat sampai dia menurunkan mereka ke nomor mereka saat ini, yaitu kurang dari 2.000.

Hadits-hadits yang terdapat dalam Al Muwaththa’ tidak semuanya Musnad, ada yang Mursal, mu’dlal dan munqathi. Sebagian ‘Ulama menghitungnya berjumlah 600 hadits musnad, 222 hadits mursal, 613 hadits mauquf, 285 perkataan tabi’in, disamping itu ada 61 hadits tanpa penyandara, hanya dikatakan telah sampai kepadaku” dan “ dari orang kepercayaan”, tetapi hadits hadits tersebut bersanad dari jalur jalur lain yang bukan jalur dari Imam Malik sendiri, karena itu Ibn Abdil Bar an Namiri menentang penyusunan kitab yang berusaha memuttashilkan hadits hadits mursal , munqathi’ dan mu’dhal yang terdapat dalam Al Muwaththa’ Malik.

Imam Malik menerima hadits dari 900 orang (guru), 300 dari golongan Tabi’in dan 600 dari tabi’in tabi’in, ia meriwayatkan hadits bersumber dari Nu’main al Mujmir, Zaib bin Aslam, Nafi’, Syarik bin Abdullah, az Zuhry, Abi az Ziyad, Sa’id al Maqburi dan Humaid ath Thawil, muridnya yang paling akhir adalah Hudzafah as Sahmi al Anshari.

Adapun yang meriwayatkan darinya adalah banyak sekali diantaranya ada yang lebih tua darinya seperti az Zuhry dan Yahya bin Sa’id. Ada yang sebaya seperti al Auza’i., Ats Tsauri, Sufyan bin Uyainah, Al Laits bin Sa’ad, Ibnu Juraij dan Syu’bah bin Hajjaj. Adapula yang belajar darinya seperti Asy Safi’i, Ibnu Wahb, Ibnu Mahdi, al Qaththan dan Abi Ishaq.

Pujian ulama untuk imam Malik

An Nasa’i berkata,” Tidak ada yang saya lihat orang yang pintar, mulia dan jujur, tepercaya periwayatan haditsnya melebihi Malik, kami tidak tahu dia ada meriwayatkan hadits dari rawi matruk, kecuali Abdul Karim”.

Sedangkan Ibnu Hayyan berkata,” Malik adalah orang yang pertama menyeleksi para tokoh ahli fiqh di Madinah, dengan fiqh, agama dan keutamaan ibadah”.

Imam as-Syafi'i berkata : "Imam Malik adalah Hujjatullah atas makhluk-Nya setelah para Tabi'in”.

Seperti semua ulama Islam, Imam Malik terkenal karena kesalehan dan integritasnya. Dia berani berdiri, dan siap untuk menderita, demi keyakinannya. Ketika gubernur Madinah menuntut dan memaksa orang untuk mengambil sumpah kesetiaan kepada Khalifah al-Mansour, Imam Malik mengeluarkan fatwa bahwa sumpah itu tidak mengikat karena itu diberikan di bawah paksaan. Dia mendasarkan pendapatnya ini hadits, "Perceraian paksa tidak berlaku" (laysa ala mustakrahin talaq). Hal ini mengakibatkan banyak orang menemukan keberanian untuk mengekspresikan oposisi mereka, namun Imam Malik ditangkap, dianggap bersalah dan melakukan pembangkangan, dan dicambuk di depan publik.

Pengikut Imam Malik dan murid mengembangkan sekolah Fiqh, Madh-hab, berdasarkan Ijtihad nya yang kemudian dikenal sebagai Maliki Madh-hab. penyebaran Madh-hab ini di Afrika Utara, al-Andalus, banyak Mesir, dan beberapa al-Sham, Yaman, Sudan, Irak, dan Khurasan. Hari ini, Maliki sebagian besar ditemukan di Afrika Utara dan Barat, Mesir, Sudan dan bagian timur Semenanjung Arab.

Pada hari Senin 14 Rabi-ul-Awwal 179 H. A, Imam Malik (RA) meninggalkan dunia fana ini di kota Madinah dan dimakamkan di pemakaman terkenal, al-Baqie.

Semoga Allah SWT. memberikan tempat yang selayaknya kepada beliau, dan selalu dalam rahmatnya. Aamiin ya mujibassailin

1 Response to "Biografi Imam Malik | Pendiri Mazhab Maliki"